0

Title : When Breath Becomes Air

Another book finished this week.

Another chapter for me, as a doctor and a human being and a mother.

Kematian itu pasti, tetapi sebagai seorang doktor akak mesti berusaha sedaya upaya untuk menyelamatkan pesakit akak.

Image result for when breath becomes air

Buku ni adalah buku bukan cereka (read : non fiction) yang jarang-jarang sangat akak baca. Cerita non fiction ni memang jarang sangat dalam senarai bacaan akak, kecuali yang berkaitan dengan perubatan macam keluaran Malaysia siri Diagnosis – mungkin lepas ni akak boleh buat review pasal siri ni, mungkin lepas ni.

Buku ni ditulis oleh seorang doktor pakar pembedahan saraf, seorang saintis, seorang pemegang sarjana sastera sebelum dia terjun dalam bidang perubatan. Dia berusia dalam 30-an sebelum dia meninggal dunia sebab kanser paru-paru. Tengok, doktor pun tidak kebal dengan penyakit jadi bukanlah jadi seorang doktor memang kena sihat sepanjang masa, kami pun ada je yang MC.

Cerita ni start dengan bila dia disahkan menghidap penyakit kanser paru-paru, dan saat ni memang dia terima berita tu dengan isteri dia. Semuanya dari awal dia dengar dan dia tengok sendiri MRI dan CT scan yang sebagai salah seorang doktor, memang kena tahu macam mana nak baca.

Jadi, dia sebagai seorang doktor terpaksa menjadi seorang pesakit dalam sekelip mata. Bayangkan betapa dia cuba untuk menjadikan dia pesakit, untuk membiasakan diri dengan keadaan sakit yang bila-bila sahaja boleh datang menyerang. Sebagai seseorang yang sudah biasa dengan keadaan hospital, dia bagitahu yang hospital tu memang tidak menakutkan, tetapi perspektif untuk dia meninggalkan dunia itu yang menakutkan. Dia tahu prognosis penyakit yang dialaminya, prognosis : masa depan, dan secara langsung dan secara tidak langsung dia sendiri cuba untuk meramal berapa banyak masa lagi yang dia ada.

Dia cerita juga macam mana pada awalnya dia terlalu taksub dengan idea kehidupan dan bagaimana kita sebagai manusia mengawal kehidupan, bagaimana kematian boleh mengawal seseorang, bagaimana akal fikiran berfungsi etc. Benda-benda yang akak kalau sebaya dia memang tak pernah terfikir pun. Jadi pada awalnya dia cerita yang dia memang sangat berminat dengan sastera, siap dah ambik master lepas tu dia rasa tak puas hati sebab dia tak dapat nak kaitkan kehidupan, akal fikiran dan kematian dengan apa yang dia belajar bila dia ambik sastera. Jadi, dia pun buatlah keputusan untuk jadi doktor, dan seterusnya jadi pakar bedah saraf – which is saying something, as neurosurgeon is something.

Bagi akak sendiri, akak tabik respek dengan sesiapa yang sangat berminat dengan bidang neurologi ni. Neurologi ni adalah ilmu perubatan mengenai sistem saraf, dan sangat rumit (bagi akakla), lagi-lagi neurosurgeon (pakar bedah saraf) yang bukak kepala orang nak bedah otak semua. Tapi dulu pensyarah akak bagitahu kalau dapat the gist of it, memang sangat senang neuro ni sebab semuanya dah memang straightforward tak macam bahagian badan manusia yang lain.

Tapi still akak tak berani, yo.

Gaya bahasa : sangat-sangat artistik, sangat kompleks. Bagi akak yang biasa dengan gaya bahasa yang lebih mudah setiap perkataan tu terlalu grande bagi akak dan banyak kali jugak akak rasa macam nak putus asa je. Tetapi disebabkan cerita dan konsep yang diketengahkan oleh Paul Kalinithi ni, jadi terpaksala teruskan je. Lagipun novel dia nipis sangat, dan bagi sesiapa yang rasa malas nak membaca pun rasanya boleh habiskan buku ni. Dia banyak pakai perkataan-perkataan grande ni sebab dia belajar sastera dan sudah terbiasa dengan buku-buku sasterawan-sasterawan gemilang zaman dulu yang buku-buku depa tebal sejengkal tu. Jadi takda masalah dengan tu.

Sepanjang baca buku ni, akak ada terfikir jugak yang dia ni hisap rokok ke yang dia kena kanser paru-paru? Tapi dia tak bagitau pun. Dia cerita struggle dia untuk tinggalkan Lucy, bini dia dan lepas tu ambik keputusan untuk tinggalkan waris, seorang anak perempuan nama Cady – ada nama panjang dia tapi ingat itu je.

Berbaloi baca buku ni kalau korang nak tahu apa yang dirasai oleh seseorang yang ada terminal illness dan tahu yang dia akan hidup tak lama dah. Bagi akak sendiri dengan gaya bahasa yang rumit macam tu ada sikit la kebosanan dalam bacanya tapi akak appreciate apa yang dia cuba sampaikan. Bukan yang mati itu tidak hidup di dalam diri orang yang dia tinggalkan tetapi takut yang hidup itu sebenarnya dah lama mati dalam hidup orang yang mengenalinya.

Amboi.

https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/originals/7c/fd/0c/7cfd0cf2908d190e85aa87556815d84e.gif

0

Crazy Rich Asians

Harini aku nak bercerita or orang putih sebut review pasal Crazy Rich Asians, sebuah novel yang ditulis oleh Kevin Kwan. Aku baru just habiskan novel ni minggu lepas dengan jayanya selepas beberapa halangan yang tidak perlu disebutkan di sini. Seperti biasa, apabila kita melakukan sesuatu dengan alasan yang tidak munasabah, baiknya untuk kita tidak bercerita pada orang lain supaya kita tak dapat malu pada kemudian hari.

Ini novelnya.

 

bbb

first time upload gile lama. Noob

Ceritanya mengisahkan tentang Nicholas Young yang aweknya nama Rachel Chu. Nak dijadikan ceritanya, Nicholas Young ni adalah tuan muda keluarga Young, satu keluarga yang sangat-sangat kaya based in Singapore di mana keluarganya memang ada warisan yang turun temurun. Kiranya memang sangat kayalah. Tak mainlah naik Audi ke, Benz ke, ini dah memang main naik helikopter dan private jet je dalam cerita ni.

Rachel Chu pula ialah ABC (American-born Chinese – aku pun baru tahu ada istilah ni bila baca buku ni) yang jadi girlfriend Nicholas ni since four years before the setting started. Ceritanya bermula apabila ada kawan keluarga Nicholas ni, yang namanya Colin (yang juga anak orang kaya gila babs) nak kahwin dengan seorang supermodel aka selebriti antarabangsa.

Rachel dan Nicholas ni tinggal di USA, Rachel seorang profesor ekonomi dan Nicholas ni pun seorang profesor (aku tak sure dia profesor ape, tak ingat). Dia tak pernah beritahu Rachel yang dia ni waris kepada kekayaan yang tidak akan habis sebanyak tujuh keturunan, dan untuk kenduri kahwin kawan dia, Nicholas ajak dia balik ke Singapura untuk bertemu dengan keluarganya. Rachel bersetuju sebab itulah kali pertama Nicholas ajak dia bertemu dengan keluarga dia sedangkan Nicholas tu dah berapa kali jumpa dengan ibunya sendiri, Kerry.

Bila Rachel ni balik ke Singapura, barulah Rachel ni tahu siapa sebenarnya Nicholas ni. Dia macam sudah ternampak sisi lain pada Nicholas yang dia tidak pernah tahu. Dia memang tak pernah tahu yang Nicholas ni anak orang kaya, sebab dia dikatakan sangat humble dan diorang berdua memang lovey-dovey habis.

Novel ini pada aku lebih memaparkan betapa mewahnya kehidupan orang-orang Asia yang sangat kaya ni. Crazy Rich Asians, sesuai sangat dengan tajuknya. Nicholas tu kiranya yang paling humble la tu sebab dia antara yang terkaya dalam warisan keluarga yang ada banyak lapis tu. Cerita dia lebih kurang 70 peratus cerita pasal kekayaan diorang, baju apa yang diorang pakai, jet peribadi, makanan, high tea macam mana, cerita pasal rumah agam diorang. Kadang-kadang aku skip sangat kalau dah sampai dua tiga page cerita pasal lavish lifestyle, dan bila dah back to plot baru aku fokus balik. Bukannya aku menyampah ke apa, tapi sebab jenama-jenama yang disebut tu aku tak kenal langsung dan aku taknak ambil tahu.

Kemudian, gaya bahasa. Mungkin aku familiar dengan beberapa ayat, sebab ada perkataan Melayu, Chinese, dan kadang-kadang ada jugak French or bahasa lain yang aku terlupa. Mostly ayat lain adalah dari Chinese dan Malays, sebab cerita ni banyak pasal dia dari Singapura, yang semestinya bercampur kaum dan bangsa.

Plot dia pun lebih kurang unexpected jugak bila sampai tengah tu. Aku ni macam ex penulis la sebab dah lama sangat aku tak menulis, so aku ada expectations for the unexpected, kadang-kadang orang rasa tak sangka plot twist dia macam tu tapi bagi aku ohhh ok plot twist dia macam ni, takdalah twist sangat sebab aku dah expect the unexpected tu….haa gitu.

Apa-apapun cerita ni bagi aku ok je bagi sesiapa yang teringin nak jadi macam diorang. Boleh survey siap-siap barangan berjenama, kann…tetapi bagi aku, ok je kalau nak tambahkan pengalaman dengan orang-orang ada-ada ni. hiii